MU : Misbahul Ulum

Kali ini saya akan cerita tentang tempat paling bersejarah di kehidupan saya. MU. Masjid SMA dan asrama. Sama sih singkatan nya dengan MU yang di jalan sayang, tapi masjid ini benar-benar punya banyak kenangan. Bukan saya saja mungkin, tapi juga anak asrama lainnya. Masjid ini mungkin jadi tempat yang paling sering dikunjungi setelah kamar. Bahkan mungkin ada yang lebih sering menghabiskan waktunya di masjid dibanding kamar ketika musim ujian. Bahkan sampai bermalam (ini mungkin hanya untuk Aspa :p). selain memang kegiatan Imtaq malam dan shubuh di masjid, tempat ini emang pewe buat ngapain aja. Leha-leha, bobok siang, baca buku, ngerumpi #ups maksudnya curhat, tilawah ataupun murajaah. Masjidnya kecil kok, gak segede salman ataupun yang di UI. Tapi tempat ini yang paling dikenal siswa baru selain ruang toefl yang digunakan untuk pertemuan. Soalnya, tiap anak baru pasti disambut di sini. Dikasih taujih ama kepala sekolah dan Pembina asrama. Masjid ini juga jadi saksi perjuangan melawan ngantuk siswa baru saat MOS asrama. Menyedihkan sebenarnya ketika melihat adik-adik yang baru masuk, seperti korban tsunami ketika abis shalat shubuh, benar-benar terkapar. Maklum, penyesuaian dengan jadwal yang mengharuskan bangun pagi-pagi sekali. Mungkin saya pun dulu begitu.

MU itu gak gede. Tapi nyaman. Serame apapun gak pernah kepanasan, karena padang panjang yang selalu dalam keadaan winter. Kalo shubuh, biasanya anak asrama bakalan duduk sejauh mungkin dari pintu, karena angin yang berhembus benar-benar dingin. MU punya hijab yang lumayan gede. Iya sih gak segede asy syifaa’, tapi cukup gede buat nutupin aspa yang lewat. Dan kebiasaan kita kalo mau shalat jamaah dan ngecek apa ada aspa yang shalat adalah dengan ngetuk hijabnya. Biar ketauan, kalo ada aspi yang mau shalat jamaah dan minta diimami (?). abis shalat berjamaah, biasanya MU bakalan berdengung. Bukan karena obrolan, tapi karena pada tilawah atau murajaah. Iya sih ada juga yang ngobrol beberapa tapi gak ngalahin yang pada tilawah kok.

MU udah jadi saksi bisu. Kalo kata pak son, saksi hidupnya ya Pembina asrama. Menyaksikan pergantian generasi asrama tiap tahun, bertemu anak-anak baru dan melepas yang lama. Selain jadi tempat shalat berjamaah, MU juga jadi tempat curhat saya. Saat baru masuk SMA, saya sedikit mengalami culture shock. Budaya melayu memang agak berbeda ama minang. Ibaratnya, hubungan sunbae-hobae di asrama benar-benar ditekankan. Saya kaget, karena di riau dulu cukup cuek ama yang gitu an. Makanya saya cukup mengalami masa-masa sulit di awal kehidupan asrama. Makanya MU dulu sering jadi pelarian. Dulu saya sering ke MU buat nangis. Cengeng? Mungkin iya. Ngerasa benar-benar sendiri. Saya bahkan sempat minta pindah lo, di 3 bulan pertama. Saya sering nangis di pojokan MU sambil megang mushaf. Dan gak pernah ketahuan hehe. Soalnya milih waktunya tepat, abis shalat Isya, di saat suasana udah rada sepi. Lega banget. Lega ketika menyadari saya gak perlu orang buat curhat. Dan emang sih saya belum punya temen dekat. Tapi saya senang, hanya dengan menyendiri di MU buat saya jadi plong. Kebiasaannya lanjut terus ampe tahun ke 2. Saat saya punya masalah dengan teman, buru-buru lari ke MU. Shalat sunah, trus tilawah n tadabbur. Setelah tenang, baru balik ke kamar dengan kepala dingin.

Huee,, saya benar-benar kangen sama saat-saat itu. Di saat saya merasa cukup hanya dengan Allah. Ayat taubah : 129 benar-benar jadi pegangan saya ketika rapuh, dan mulai ngerasa gak kuat.

Jika mereka berpaling maka katakanlah “Cukuplah Allah bagiku ; tidak ada Tuhan selain Dia. Hanya kepadaNya aku bertawakkal dan Dia adalah Tuhan yang memiliki ‘Arsy yang Agung.

Memang seharusnya begitu kan? Dengan Allah saja seharusnya sudah cukup kan?

Tulisan ini saya buat bukan dengan maksud tertentu, tapi Cuma pengingat diri yang lalai. Bernostalgia dengan kehidupan asrama adalah kebiasaan saya kalo lagi sedih. Banyak cara sebenernya, ngeliatin notes temen2 di fb, nge stalking twitter (sorry), ngeliat foto-foto di laptop. Maaf ya kalo agak aneh, tapi ini karena saya butuh pengingat. Entah kenapa, semenjak kuliah jadi sedikit amnesia .__. Selain itu, saya pengen ngeliat para IQ ers berproses. Menilai sejauh apa saya tertinggal dan mulai merancang rencana untuk memacu kalian. Kan katanya kita bintang yang paling bersinar? Jadi jika kalian udah bersinar terang banget, saya pengen minta pencahayaan nya dikit. Erm, mungkin bukan minta, tapi untuk saat ini ingin meminjam, karena saya akan berusaha bersinar dengan sendirinya. 날 기다려 ! ^^

cr pic : google 

Iklan

One response to “MU : Misbahul Ulum

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s