Janji Tuhan

Berdebu banget yah blognya? *bawa kemoceng*…

Udah berapa lama ya gak liat-liat ke sini hehe. Maap ya *pukpuklaptop*. Bukan maksud menelantarkan juga sih, tapi emang lagi gak niat dan gak ada pikiran yang mau dituangkan. Akhirnya setelah selesai pembantaian UAS yang benar-benar melelahkan, dan membaca beberapa tulisan di blog orang, kepikiran untuk nulis lagi.

Alhamdulillah UAS kali ini selesai *yippieee ^^*. Walaupun gak tau dan belum mau tahu hasilnya gimana, teteup aja legaa. Walaupun yang lain udah pada pulang dan packing, ditinggal di kosan yang sepi, teteup legaaanya gak ngalahin.

Iya lega, kaya’ abis ngelahirin rasanya *sotooy*. Soalnya ujian kali ini benar-benar menguras tenaga fisik dan mental. Saya kaya’ dihajar habis-habisan ama sooca, osce, dan cecunguknya itu!!

Dan sekarang saatnya tarik napas dan merenung. Apa sih yang bikin saya lelah? Ujiannya? Pengujinya? Atau waktu ujian yang minta ampun lamanya? Ternyata, saya udah kelelahan duluan akibat nervous never ending selama ujian. Deg degan. Berharap. Start worrying about everything, and finding in the end, it just too much worrying about nothing. Nothing, pemirsa…

Padahal kalo kita udah berusaha itu gak susahkan ya. Kan udah beriman katanya. Seharusnya percaya ama Allah yang ngasih ujian gak akan melebihi kemampuan hambaNya. Seharusnya, ujian itu bisa dilalui dengan mudah. Tapi saya belum nyampe tahap itu ternyata. Masih sering ngerasa saya terlalu lemah untuk diberikan ujian. Saya terlalu kecil. Dan akhirnya mungkin terlalu mencari-cari alasan kenapa saya tidak bisa. Terlalu inilah terlalu itulah.

Seharusnya gak begitu kan ya?

Seharusnya percaya ama janji Allah lainnya. Bersama kesulitan itu ada kemudahan. Saya sering banget dikasih wejangan soal ini dulu. Kata-katanya itu bersama. Bukan setelah. Bersama. Jadi seharusnya kita gak perlu cemas soal menanti kemudahan yang dirasa lama banget setelah kita mengalami keterpurukan. Kalo percaya, pasti lebih sabar. Kalo percaya, pasti bisa, bahkan mungkin kesulitan yang diterima pun bisa dianggap sebagai kemudahan dariNya. Iya, kemudahan dalam mencapai pendewasaan. Jadi kelak kalo ada masalah lagi, gak terlalu repot ngehadepinnya.

Sayang banget. Yang justru banyak terjadi adalah mencari cari kemudahan yang lebih nyata dibalik itu semua, dan mengabaikan sisanya.

Jadi seharusnya bisa kan percaya ama Janji Allah yang tidak pernah ingkar pada janjiNya.

Iya, seharusnya sih begitu.

Tapi ya gini, masih perlu disentil lagi pake peristiwa yang bikin nyadar dan balik lagi. Look like need something to escort me back whenever I’ve gone too far.

Dan saya nyadar banget 90 % yang saya tulis di atas adalah tentang saya. Ya iyalah ya, ini kan blognya saya haha. Gak sih, sayang aja kalo udah punya pengalaman kaya’ gini gak ditulis, kali aja ada yang baca. Jadi intinya gak maksud ngegurunin sih. lagi pengen nulis apa yang lagi nyantol di pikiran saya. Mumpung lagi waras haha…*iya gitu?*

Iklan

One response to “Janji Tuhan

  1. dew dew,,,
    semoga kita menjadi bagian daro orang-orang yang terus belajar dari skenario yang telah Allah rencanakan ya, dan selalu menjadikan janji2 Allah sebagai semangat kita kedepannya 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s